jump to navigation

warkah buatmu…kekasih Allah.. May 26, 2008

Posted by adieb in Uncategorized.
Tags:
trackback

Malu rasanya mengatakan cinta
Kepada dia kekasih Allah
Kerana dia insan mulia
Sedangkan diriku insan biasa

Ku pujuk jua hati dan jiwa
Meluahkan rasa cinta membara
Didalam pujian ucapan selawat
Tanda penghargaan seorang umat

Selagi upaya ku turuti ajarannya
Apa terdaya ku amalkan sunnahnya
Moga didunia mendapat berkat
Di akhirat sana beroleh syafaat

Kerana peribadinya aku terpesona
Kerana budinya aku jatuh cinta
Rindu ku padanya tiada terkata
Nantikanlah daku ditaman syurga

Sesungguhnya apa yang ku dambakan
Adalah cinta Allah yang Esa
Kerana cinta kepada Rasulullah
Beerti cinta kepada Allah

Dikala kesepian ini, tika itu, hati mahu meratib zikrNya,Maha Agung Allah, selawat junjungan besar kepada Nabi Muhammad saw….kekasih mulia yang diangkat darjatnya. Tatkala ini juga, irama dia kekasih Allah dipasang…terasa hati ini,terasa diri ini….mampukah mencintainya,meyayangi kekasihNya itu??

Banyak dosa nan noda yang tidak dapat dikatakn,payah dijelaskan. Terasa lemahnya iman,terasa kotornya hati,buruknya akhlak dan terasa kurang beramal dalam hidup…,kurang mengingatiNya apatah lagi pada kekasih mulia..Malu rasanya mahu mengungkap kalimah cinta suci lagi kudus pada kekasihNya itu..walaupun hati mendambakannya.ya Allah…sungguhku terpesona dengan kekasihMu itu,layakkah aku mencintainya jua selepasMu???

Ingin sekali merasai cintaMu dan cintanya..mahu mengikut teladannya,sungguh mulia dirinya di sisimu..ku juga terpesona dengan peribadinya, kesabaran, keimanan..kebijaksanaan dan perjuangannya..Ya Allah…bersama2 ini,warkah buat…kekasih Allah…warkah yang di sebar luas madahnya..semoga aku dapat gapai cintaMu dan cintanya…semoga Kau hadirkan kasihMu dan kasihnya dalam pembuluh diri ini..amin,ya Rabb..

Memang betul aku sedih, mahu menangis dengan azimat kata warkah ini..dan ku lembarkan pada tatapan semua. -warkah dari seorang perindu kepada yang dirinduinya (utusan dari sahabat)

<mahu menangis tatkala ini,dan banjir sudah,KEMBALILAH DIRIKU KEPADANYA>

ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI WA BARAKATUH,

Ke hadapan Rasulullah SAW yang saya kasihi lagi rindui…

Terlebih dahulu saya menyampaikan rasa takzim dan ihtiram saya buat Engkau ya Rasul, dengan hati yang sebak dan sendu saya menulis warkah ini buatmu. Saya tidak dapat menahan perasaan rindu yang membuak-buak dalam hati ini terhadapmu, dan saya buktikan dengan selawat yang sentiasa saya panjatkan buatmu.

Ketika ingin duduk, saya berselawat. Ketika bangun, saya turut berselawat. Ketika ingin memulakan apa sahaja pekerjaan, saya berselawat. Saya lakukan semua itu kerana cinta padamu, meskipun saya sendiri tidak tahu, apakah engkau turut mencintai saya.

Aduhai Rasulullah,

Siapa yang tidak berasa menyesal kerana tidak dapat bersamamu di dunia. Hati ini terasa kesalnya, namun ia hanya terpendam dalam hati, dan sesekali saya melaung sekuat hati, Aku Cinta Padamu Ya Rasul…

Saya membaca dan meneliti sunnahmu. Kata periwayat, jalan hidupmu merupakan suri taulan yang mulia. Tiap inci langkahmu diikuti. Hatta air luirmu sekalipun menjadi rebutan untuk disapu ke muka dan tubuh. Orang mengatakan, wajahmu berseri-seri bak bulan purnama, tutur katamu lembut menawan.

Rasulullah,

Sungguh mulia budi pekertimu. Seorang yang berani dan mengasihi. Seorang yang kuat semangat dan kental hati. Seorang yang penyabar dan penyayang. Saya ada mendengar, betapa engkau tidak pernah kisah terhadap segala cacian dan celaan, malah engkau menngampuni mereka setulus hati.

Rasulullah,

Apakah aku layak menjadi umatmu? Persoalan ini sentiasa menghantui aku. Apakah aku layak untuk berdampingan denganmu? Apakah boleh aku menatap wajahmu di syurga kelak? Atau aku hanya menjadi bahan untuk menyalakan api neraka. Ya Rasul, aku sungguh-sungguh berasa takut.

Aduhai nabiyallah, apakah engkau senang menatap wajah umatmu yang banyak dengan dosa ini? Aku sentiasa gentar bila memikirkan soal ini. Engkau punya Abu Bakar, Umar, Abu Ubaidah, Salman, Hassan al-Banna, sedangkan siapalah aku jika dibandingkan dengan mereka semua.

Aduhai kekasih Allah, dalam ribuan umat yang mencintaimu, apakah engkau akan memegang tanganku yang penuh dengan kekotoran ini? Aku bimbang sekali, jika kelak bukan sahaja tanganku, malah wajahku sendiri pun engkau meluat untuk melihatnya. Aku tidak menafikan, betapa aku umatmu yang dina dan banyak dengan kantung dosa.

Engkau orang yang mulia, sedangkan aku orang yang hina. Aku sedar, hanya mulutku berbicara menyatakan cinta, tapi perbuatan aku jauh sama sekali. Aku bukannya benar-benar berjihad menyebarkan dan memperkukuhkan agama ini. Aku bukan benar-benar mengingatimu dalam erti kata sebenar. Aku bukannya kaki ibadah yang sentiasa melazimi zikir dan istighfar. Aku bukannya orang yang sentiasa menatap dan mentadabbur makna dan isi kandungan al-Quran.

Ya Rasulullah Ya Habiballah,

Walau aku menyedari aku bukanlah orang yang baik, namun ingatkah engkau, terhadap seorang budak yang ketika kecil, sentiasa menangis di waktu malam, rindu untk menatap wajahmu? Ingatkah engkau kepada budak yang sentiasa inginkan engkau menjelma dalam mimpinya, memberi nasihat dan pesanan agar ia menjadi insan bertaqwa? Ingatkah engkau kepada seorang budak yang sentiasa mendoakan kebaikanmu dan menyebut-nyebut kebaikanmu?

Sekarang budak itu semakin dewasa. Ia masih lagi lagi menyintaimu dan tidak pernah melupakanmu. Namun mengapa engkau tidak pernah hadir walau seketika menziarahinya walau hanya dalam mimpi?

Maafkanlah budak itu Ya Rasul.

Rasulullah, izinkan aku bertanya khabarmu di sana. Oh ye, pasti sekarang engkau berada di syurga yang penuh sejahtera, menikmati segala panorama indah yang tidak terbayang dek mata. Pasti bidadari melayanimu dengan penuh kehormatan. Pasti kekasihmu akan memberikanmu segala macam kebaikan.

Rasulullah, kalau engkau ada di sisi, izinkah engkau kepadaku untuk mengucup dahimu, juga kedua pipimu? Kalau aku ingin memelukmu sepenh hati, izinkah engkau. Kalau aku ingin meminjam serbanmu untuk diikat di kepala, berikah engkau?

Rasulullah, hanya sekadar ini sahaja surat yang ingin aku utuskan buatmu. Panjang lagi untuk aku mencoretkan pelbagai perasaanku terhadapmu. Aku harap sekali doa darimu ya Rasul, agar aku dikuatkan tekad dan semangat juang untuk memastikan kemenangan Islam di muka bumi ini.

Kelak, aku akan menulis surat yang lebih panjang kepadamu, wahai kekasih…

Dari yang merinduimu…

Advertisements

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: